Informasi pemasangan iklan/ banner/ running text hubungi Awan cp. 0813-2432-1238 || email. reportaserakyat62@gmail.com

Belasan Tahun Pisah sejak Tsunami Aceh, Ayah dan Anak Bertemu berkat Medsos

ReportaseRakyat.com – Kisah mengharukan antara ayah, ibu, dan anak yang sudah belasan tahun terpisah tetapi akhirnya bertemu lagi tengah meramaikan media sosial. Sang ayah, Rahim Said (52), warga negara Malaysia yang tinggal di Kedah, sempat mengira istri keduanya, Suryati Ahmad Badawi (49), dan putrinya, Nurul Happy Zalindra (19) alias Iza, meninggal tersapu tsunami Aceh pada 2004 silam.

Pertemuan ini bermula ketika seorang mahasiswi Universiti Islam Antarabangsa Malaysia (UIAM), Nur Lyana Aqilah Ahmad Nasir (22), menuliskan kicauan di Twitter pada Senin (6/7/2020) tentang gadis Aceh yang tak lain adalah Iza sedang berusaha mencari ayahnya.

Saat itu Iza secara acak mengirim direct message (DM) ke orang-orang Malaysia untuk meminta bantuan. Lyana pun sempat ragu karena khawatir jika Iza penipu. Namun, akhirnya ia memberikan bantuan dengan mencuitkan cerita Iza hingga viral.

Baca juga : Brigjen TNI Yanuar Adil: Covid-19 Acaman Non Militer Terhadap Negara

“Saya tergerak untuk membantu gadis ini karena saya percaya dia sedang dalam masalah. Sebelumnya saya sudah meminta izin darinya untuk mencari ayahnya di Twitter Senin lalu,” ujar Lyana, dikutip SuaraJogja.id dari Harian Metro.

Hanya dalam hitungan jam, usaha Iza, dibantu Lyana, berbuah manis. Ketika itu Lyana berniat pergi ke Jabatan Pendaftaran Negara (JPN) untuk mencari tahu tentang ayah Iza, tetapi ia tiba-tiba mendapat DM dari seseorang yang memberi tahu nomor telepon ayah Iza.

“Alhamdulillah, dalam waktu tiga jam setelah saya mengunggah twit itu, seseorang mengirim pesan berisi nomor telepon Pak Cik Rahim,” imbuhnya.

Setelah menghubungi nomor tersebut untuk memastikan benar pemiliknya adalah Rahim ayah Iza, Lyana kemudian memberikan nomor itu pada Iza. Di hari yang sama, Iza langsung melakukan video call dengan sang ayah.

Kepada Harian Metro, Rahim, yang menetap di Kulim, Kedah, lalu menceritakan betapa bahagianya ia karena akhirnya bisa bertemu anak dan istrinya meski hanya melalui video call. Ia menceritakan, pada 2000, Suryati istrinya, yang tengah hamil empat bulan, pulang kampung ke Aceh seorang diri untuk menghadiri upacara pernikahan saudara. Sementara, Rahim tak dapat menemani karena masalah dokumen.

Baca juga : Aniaya Wartawan Online, Kades Batu Raja Kol Jadi Tersangka

Sejak saat itu, Rahim dan Suryati berhubungan jarak jauh, termasuk ketika Iza lahir pada Desember 2000. Lalu pada 2004 terjadilah tsunami Aceh, dan Rahim sempat mengira anak dan istrinya itu menjadi korban meninggal dalam tragedi tersebut.

Ia pun menyimpan perasaan bersalah karena membiarkan istrinya yang hamil pulang kampung sendirian. Namun, pada akhirnya ia mencoba pasrah dan berserah karena pencariannya selalu berujung dengan kabar kematian anak dan istrinya.

Kendati demikian, penantiannya ternyata tak sia-sia. Setelah puluhan tahun berpisah dari istri dan tak sempat mendampinginya bersalin, segala tanda tanya di kepala Rahim akhirnya terjawab istri dan anaknya ternyata masih hidup sampai saat ini.

“Saya merasa seakan tidak percaya ketika seseorang mengatakan kepada saya bahwa anak dan istri saya masih hidup, antara senang dan sedih, berbagai perasaan muncul, ada juga perasaan hidup kembali setelah lama mati,” katanya.

“Sejak Senin lalu, setiap hari keluarga kami di sini selalu berhubungan dengan keluarga di sana melalui panggilan video. Saya juga berterima kasih kepada keluarga istri saya di Aceh karena menjaga istri dan anak saya selama ini. Kami berencana bertemu setelah pandemi Covid-19 selesai,” imbuhnya, berlinang air mata.

Baca juga : Lagi Transaksi Narkoba 2 Warga Kota, Diringkus Polda Bengkulu

Sementara itu, Iza mengatakan, bertemu ayahnya secara virtual saja sudah terasa seperti mimpi baginya, apalagi setelah berbagai upaya yang dilakukan keluarga mereka untuk melacak pria Malaysia itu tidak pernah berhasil sebelumnya.

“Kami ingin pergi ke Malaysia, tapi kami tidak punya uang, bahkan nomor telepon keluarga di Malaysia tidak ada. Tahun lalu, saya tergerak untuk mencari Abah di media sosial karena kebetulan saya sedang mengurus dokumen pernikahan saya, yang akan berlangsung akhir tahun ini,” tutur Iza.

“Saya mencoba mengirim DM secara acak kepada siapa pun di Malaysia, tetapi tidak pernah berhasil sebelum pesan saya akhirnya dijawab oleh Nur Lyana Aqilah, yang bersedia membantu saya. Rasanya seperti mimpi kali pertama bisa mendengar dan melihat Abah melalui video call. Saya terharu, gemetar… tapi merasa benar-benar bahagia,” ungkap gadis yang tengah menempuh pendidikan di sebuah akademi keperawatan di Lhokseumawe, Aceh ini.

sumber: SuaraJogja.id dari Harian Metro.

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: